Mengenal Keunikan Kucing Sphynx

Kucing Sphynx – Kucing Sphynx (diucapkan SFINGKS, /ˈsfɪŋks/) juga dikenal sebagai Sphynx Kanada, adalah jenis kucing yang dikenal karena kurangnya bulu. Tidak berbulu pada kucing adalah mutasi genetik yang terjadi secara alami, dan Sphynx dikembangkan melalui pembiakan selektif hewan-hewan ini, mulai tahun 1960-an.

Menurut standar ras, kulit harus memiliki tekstur kulit chamois, karena memiliki bulu yang halus, atau kucing mungkin sama sekali tidak berbulu. Kumis mungkin ada, utuh atau rusak, atau mungkin sama sekali tidak ada. Kucing-kucing itu memiliki kepala yang sempit dan panjang serta kaki berselaput.

Kulit mereka adalah warna bulu mereka, dan semua tanda kucing biasa (solid, point, van, tabby, tortie, dll.) Dapat ditemukan pada kulit kucing Sphynx. Karena mereka tidak memiliki bulu, kucing Sphynx lebih mudah kehilangan panas tubuh daripada kucing berlapis, membuat keduanya hangat saat disentuh dan cenderung mencari tempat yang hangat.

Kucing Sphynx

Ciri – Ciri Fisik Kucing Sphynx

Standar breed ditentukan oleh The International Cat Association (TICA)

  • Kepala berbentuk baji dengan tulang pipi menonjol
  • Mata besar berbentuk lemon
  • Telinga sangat besar dengan rambut di bagian dalam, tetapi lembut di bagian luar
  • Leher berotot kuat dengan panjang sedang
  • Batang tubuh sedang, berdada tong, dan perut bulat penuh, terkadang disebut perut gendut
  • Bantalan kaki lebih tebal dari kucing lain, memberikan tampilan seperti berjalan di atas bantal
  • Seperti cambuk, ekor meruncing dari badan ke ujung, (terkadang dengan bulu di seluruh ekor atau kepulan bulu di ujung, seperti singa)
  • Tubuh berotot

Sejarah ras kucing

harga kucing sphynx

Ras kucing Sphynx kontemporer berbeda dari ras kucing tak berbulu Rusia, seperti Peterbald dan Donskoy. Meskipun kucing tidak berbulu telah dilaporkan sepanjang sejarah, peternak di Eropa telah mengembangkan ras Sphynx sejak awal 1960-an. Dua jenis kucing tidak berbulu yang berbeda ditemukan di Amerika Utara pada tahun 1970-an menyediakan kucing dasar untuk apa yang dibentuk menjadi ras Sphynx yang ada.

Trah Sphynx Amerika dan Eropa saat ini diturunkan dari dua garis mutasi alami:

Dermis dan Epidermis (1975) memelihara kucing dari keluarga Pearson di Wadena, Minnesota
Bambi, Punkie and Paloma (1978) kucing liar yang ditemukan di Toronto, Ontario, Kanada, dan dibesarkan oleh Shirley Smith

Genetik dan Breeding

Trah tidak berbulu lainnya mungkin memiliki bentuk tubuh atau temperamen yang berbeda dari standar Sphynx. Ada, misalnya, ras tidak berbulu baru, termasuk Don Sphynx dan Peterbald dari Rusia, yang muncul dari mutasi gen spontan mereka sendiri. Standar untuk Sphynx berbeda antara asosiasi kucing seperti The International Cat Association (TICA), Fédération Internationale Féline (FIFE) dan Cat Fanciers’ Association (CFA).

Pembiakan

Pada tahun 2010, analisis DNA memastikan bahwa kerontokan rambut Sphynx dihasilkan oleh alel berbeda dari gen yang sama yang menghasilkan rambut keriting pendek dari Devon Rex, dengan alel Sphynx yang tidak sepenuhnya dominan atas alel Devon dan keduanya resesif terhadap tipe liar.

Alel Sphynx disebut “jam”, untuk tidak berbulu. Satu-satunya ras outcross yang diizinkan di CFA sekarang adalah American Shorthair dan Domestic Shorthair. Asosiasi lain mungkin berbeda, dan Russian Blue adalah outcross yang diizinkan di Dewan Pengurus Cat Fancy (GCCF). Di Eropa, terutama Devon Rex telah digunakan untuk penyeberangan.

Genetika

Ketiadaan rambut Sphynx dihasilkan oleh mutasi pada gen yang sama yang menghasilkan bulu keriting pendek Devon Rex. Selain itu, ditemukan bahwa bulu keriting kucing Selkirk Rex juga dikaitkan dengan gen ini.

Gen mengkodekan keratin 71 (KRT71) dan bertanggung jawab atas keratinisasi folikel rambut. Mutasi Sphynx menyebabkan hilangnya fungsi secara total dimana struktur rambut rusak sehingga rambut dapat dibentuk tetapi mudah copot. Pada mutasi Devon Rex, sisa aktivitas protein masih ada. Alel Selkirk Rex (sadr) dominan terhadap gen wild type, yang dominan terhadap alel Devon Rex (re) dan Sphynx (hr), yang membentuk deret alelik : KRT71SADRE > KRT71+ > KRT71re > KRT71hr.

Perilaku

Sphynx dikenal karena perilakunya yang ekstrovert. Mereka menunjukkan tingkat energi, kecerdasan, keingintahuan, dan kasih sayang yang tinggi untuk pemiliknya. Mereka adalah salah satu ras kucing yang lebih mirip anjing, sering menyapa pemiliknya di depan pintu dan ramah saat bertemu orang asing.

Perawatan

Meskipun kucing Sphynx tidak memiliki bulu untuk ditumpahkan atau dirawat, mereka tidak bebas perawatan. Minyak tubuh, yang biasanya diserap oleh rambut, cenderung menumpuk di kulit. Akibatnya, mandi secara teratur biasanya diperlukan setiap minggu atau dua minggu sekali.

Perawatan harus diambil untuk membatasi paparan sinar matahari luar ruangan kucing Sphynx panjang, karena mereka dapat mengembangkan sengatan matahari dan kerusakan kulit yang mirip dengan manusia. Secara umum, kucing Sphynx tidak boleh dibiarkan keluar rumah tanpa pengawasan, karena mereka memiliki sarana terbatas untuk menghemat panas tubuh saat cuaca dingin. Di beberapa iklim, pemilik menyediakan mantel atau pakaian lain di musim dingin untuk membantu mereka menghemat panas tubuh.

Meskipun mereka tidak memiliki banyak bulu seperti ras kucing lainnya, Sphynx belum tentu hipoalergenik. Alergi terhadap kucing dipicu oleh protein yang disebut Fel d1, bukan bulu kucing itu sendiri. Fel d1 adalah protein yang terutama ditemukan dalam air liur kucing dan kelenjar sebaceous.

Mereka yang alergi kucing mungkin bereaksi terhadap kontak langsung dengan kucing Sphynx. Meskipun ada laporan bahwa beberapa orang dengan alergi berhasil mentolerir kucing Sphynx, mereka lebih sedikit daripada mereka yang memiliki reaksi alergi, menurut David Rosenstreich, MD, direktur Divisi Alergi dan Imunologi di Albert Einstein College of Medicine dan Montefiore Medical. Berpusat di Bronx, New York City, New York.

Kucing Sphynx juga dapat memiliki lebih banyak kotoran telinga daripada kebanyakan kucing domestik berbulu karena mereka memiliki sedikit atau tidak ada bulu di telinganya. Kotoran, minyak kulit (sebum) dan kotoran telinga menumpuk di telinga, dan perlu dibersihkan setiap minggu, biasanya sebelum waktu mandi.

Trah Sphynx juga cenderung menumpuk minyak dan kotoran di bawah kuku serta lipatan kulit di atas kuku karena kurangnya bulu, jadi, seperti telinga, kuku, dan lipatan kulit di sekitarnya juga perlu dibersihkan dengan benar. Karena faktor-faktor ini, ras ini mungkin memerlukan lebih banyak perawatan daripada kucing domestik biasa dengan bulu. Produk khusus untuk kucing ini telah dikembangkan, meski masih membutuhkan lebih banyak perawatan daripada kebanyakan ras.

Baiklah cat lovers itulah ulasan lengkap mengenai Keunikan Kucing Sphynx yang memang seunik itu guys pasti tertarik untuk memeliharanya bukan? tetapi harganya juga cukup mahal dan perawatannya harus ekstra. Semoga informasi ini bermanfaat sampai jumpa di artikel lainnya.

Related Posts
Rahasia Tersembunyi: Cara Mudah Dapat Saldo GoPay Gratis!
Cara Dapat Saldo GoPay Gratis

Raih Saldo GoPay Gratis: Tips dan Trik untuk Mendapatkan Uang Tunai di Aplikasi GoPay. Simak Sekarang!. Dalam era digital saat Read more

Cara Baru Mengecek Tagihan CC BNI yang Bakal Bikin Hidupmu Lebih Mudah!
Cek Tagihan CC BNI

Cek Tagihan CC BNI - Apakah kamu seringkali merasa kesulitan dalam memeriksa tagihan kartu kredit BNI? Jangan khawatir! Di artikel Read more