Mengenal Jenis Kucing Snowshoe dan Karakternya

Kucing Snowshoe – Memadukan beberapa sifat terbaik dari siam dan shorthair Amerika, kucing sepatu salju adalah sahabat keluarga yang cantik dan setia. Trah snowshoe dengan indah menggabungkan sifat-sifat dari shorthair Siam dan Amerika.

Hasilnya adalah kucing cantik ini yang secara bersamaan mengingatkan pada kedua sisi garis keturunannya baik dalam penampilan maupun kepribadian namun tetap unik sepenuhnya. Berukuran sedang, sehat, dan berumur panjang, snowshoe adalah pendamping keluarga yang setia dan kucing yang tidak hanya mentolerir tetapi secara terbuka menikmati kebersamaan dan kasih sayang orang-orangnya.

Snowshoe adalah jenis kucing yang berasal dari Amerika Serikat pada tahun 1960-an. Sepatu salju pertama kali diproduksi di Philadelphia ketika kucing peternak Siam melahirkan tiga anak kucing dengan kaki putih. Peternak, Dorothy Hinds-Daugherty, kemudian memulai program pemuliaan untuk menghasilkan apa yang awalnya disebut “Silver Laces”,

Kucing Snowshoe

menyilangkan kucing Siam bertanda aneh dengan kucing American Shorthair dua warna dan ras lainnya. Ketika Hinds-Daugherty keluar dari program, Vikki Olander mulai bekerja dengan kucing dan merekrut peternak baru, serta bekerja menuju pengakuan penuh dalam asosiasi kucing.

Meski sudah ada selama 45 tahun, sepatu salju langka karena sulitnya mereproduksi tanda mantel yang benar. Tanda tersebut didasarkan pada gen resesif untuk titik warna dan pada gen pola belang co-dominan tetapi diekspresikan secara bervariasi, sehingga sulit untuk memprediksi penampilan keturunan.

Sejarah Singkat Tentang Kucing Snowshoe

Pada tahun 1960-an, seekor kucing milik peternak kucing Siam Dorothy Hinds-Daugherty menghasilkan anak kucing Siam di Philadelphia, Pennsylvania. Tiga anak kucing memiliki tanda yang unik, terdiri dari titik putih dan kaki. Penasaran dengan penampilan mereka, dia mulai membiakkan kucing seperti mereka, menggunakan titik segel Siam dengan American Shorthairs dwiwarna.

Keturunan dari kucing-kucing itu tidak memiliki poin Siam, tetapi dengan mengawinkan keturunannya dengan kucing Siam, penampilan yang diinginkan tercapai.

Hinds-Daugherty menamai trah ini “Snowshoe” karena kakinya yang putih. Hinds-Daugherty mempromosikan Snowshoe di pertunjukan kucing lokal, meskipun mereka tidak dikenali pada saat itu. Hinds-Daughtery akhirnya meninggalkan program pemuliaan Snowshoe, dan diambil alih oleh Vikki Olander.

Olander menulis standar breed pertama untuk Snowshoe, dan berhasil mendapatkan status “breed eksperimental” dari Cat Fanciers Federation (CFF) dan American Cat Association (ACA) untuk Snowshoe pada tahun 1974.[2] Namun, pada tahun 1977, Olander menjadi peternak terakhir Snowshoe di Amerika Serikat.

kucing snowshoe harga

Setelah berjuang untuk mempertahankan trah ini tetap hidup, Olander dihubungi oleh Jim Hoffman dan Georgia Kuhnell, yang tertarik dengan trah tersebut. Peternak lain bergabung dengan Olander, Hoffman, dan Kuhnell, dan mereka memperoleh status juara dari CFF pada tahun 1983.

Pada tahun 1989, Olander keluar dari program tersebut, karena tunangannya alergi terhadap kucing. Namun, pada saat itu Snowshoe memiliki pengikut yang kuat, dan trah ini memperoleh status juara dengan American Cat Fanciers Association pada tahun 1990 dan diakui oleh The International Cat Association pada tahun 1993.

Saat ini, peternak bekerja untuk mendapatkan penerimaan dari Cat Fanciers Association, tetapi berjuang dengan kurangnya kucing dan peternak yang dibutuhkan untuk persyaratan asosiasi tersebut. Sepatu salju juga diakui sepenuhnya oleh Fédération Internationale Féline,[4] dan Cat Fanciers Federation.

Karakteristik Kucing Snowshoe

Anatomi Tubuhnya

Ukuran telinga berkisar dari sedang hingga sedang-besar dengan ujung agak membulat. Kepala mungkin berbentuk segitiga, namun bisa berbentuk “kepala apel” dengan tampilan kucing tradisional. Mantel berambut pendek terdiri dari pola padat dan putih. Titik (telinga, ekor, topeng wajah, dan terkadang kaki) adalah warna dasar hitam pekat.

Pola putih bervariasi, biasanya jatuh di sepanjang wajah, dada, perut, dan kaki. Warna tubuh rata, naungan halus untuk menunjukkan warna di punggung, bahu, dan pinggul; mengencangkan ke warna yang lebih terang di dekat dada dan perut. Bantalan kaki mungkin berwarna putih, warna titik, nada daging, atau belang-belang.

Warnanya akan semakin gelap seiring bertambahnya usia, bahkan sampai berubah warna menjadi coklat kecokelatan. Pada ras murni, matanya selalu biru.

Ekornya berukuran sedang. Kucing sepatu salju berwarna biru, ungu, lynx, coklat kekuningan, coklat, dan titik segel. Snowshoe adalah kucing berukuran sedang dan lebih panjang dari kebanyakan kucing, dengan banyak jantan mencapai 14 lbs atau lebih.

Bulu – bulunya

Dalam pendaftar dan asosiasi kucing, warna bulu Snowshoe yang dikenal adalah pewarnaan titik, dengan warna tubuh yang terang dan telinga, wajah, kaki, dan ekor yang lebih gelap.

American Cat Fanciers Association mengakui pewarnaan titik segel dan pewarnaan titik biru sedangkan Fédération Internationale Féline mengakui pewarnaan titik segel, biru, hitam, cokelat, merah, krem, kayu manis, dan titik kekuningan.

Selain itu, FIF mengenali warna dalam pola kulit kura-kura, tabby, dan kulit kura-kura.[7] Asosiasi Kucing Internasional mengakui semua warna runcing. Anak kucing sepatu salju terlahir putih, dan tanda muncul dalam 1 hingga 3 minggu. Setiap Snowshoe memiliki pola yang unik untuk masing-masing kucing.

Mantel Snowshoe harus berukuran sedang hingga pendek, dan harus cerah dan halus tanpa lapisan bawah yang mencolok. Ini dianggap sebagai kesalahan dalam asosiasi kucing jika Snowshoe memiliki bulu yang mewah atau bulu ganda.[7][8] Mantel Snowshoe mengalami perubahan musim dan tidak membutuhkan banyak perawatan.

Kepribadian

Snowshoes umumnya penuh kasih sayang, pemarah, dan lembut. Mereka menikmati kebersamaan dengan manusia dan diberi perhatian, serta cocok dengan anak-anak dan hewan peliharaan lainnya. Sepatu salju sangat sosial dan jinak, dan menunjukkan pengabdian dan cinta yang besar kepada pemiliknya. Akibatnya, kucing jenis ini tidak suka ditinggal sendirian untuk waktu yang lama dan mampu mengatasi jam kerja dengan lebih baik jika mereka memiliki teman kucing lain.

sepatu salju dapat mengekspresikan diri dan keluhan mereka secara vokal, meskipun meong mereka tidak sekeras orang Siam. Bukan hal yang aneh jika sepatu salju terlihat khawatir, mereka umumnya memiliki ekspresi khawatir atau khawatir di sebagian besar waktu.

Kucing juga terkenal cerdas; mereka bisa belajar membuka berbagai jenis pintu, dan bisa diajari trik-trik, terutama fetch. Sepatu salju juga menikmati air, terutama air yang mengalir, dan kadang-kadang bisa berenang. Meskipun sangat aktif, mereka tidak gelisah atau mudah gelisah, dan mereka senang bertengger di tempat yang tinggi.

Kucing Snowshoe yang terkenal

Selebritas internet Grumpy Cat adalah kucing ras campuran dengan kemungkinan jejak Snowshoe. Dusty the Klepto Kitty adalah pencuri kucing Snowshoe domestik dari San Mateo, California.

Dia mendapat julukan Klepto Kitty setelah membawa pulang lebih dari 600 item dari taman yang dia jalani di malam hari. Max the Roomba Cat terkenal mengendarai penyedot debu Roomba oleh pemiliknya di Houston, Texas.

Baiklah cat lovers itulah salah satu ras kucing menarik yang banyak dipelihara meskipun di Indonesia sendiri masih jarang yah mengingat populasi dan harganya juga cukup mahal. Semoga informasi ini bermanfaat untuk kalian dan sampai jumpa pada artikel lainnya.

Related Posts
Apa Itu Solidaritas
Apa Itu Solidaritas

Kali ini omkicau.id akan menjelaskan tentang Apa Itu Solidaritas ?. Solidaritas adalah konsep yang memiliki peran penting dalam membentuk masyarakat Read more

Tutorial Daftar Shopee Affiliate
Tutorial Daftar Shopee Affiliate

Pada artikel kali ini, Om Kicau akan memberikan panduan langkah demi langkah tentang cara mendaftar sebagai afiliasi Shopee. Ikuti langkah-langkah Read more